Indonesia Kaya, Mandau Memang Wow

Konon, orang yang memegang mandau akan dilengkapi dengan ilmu penyang, sehingga menjadi sakti dan kuat terhadap senjata apapun.

MATRANEWS.id – Menurut Michael Coomans, dalam bukunya yang berjudul Manusia Daya (1987), orang Dayak hidup dalam kepercayaan tradisi adat. Bagi masyarakat Suku Dayak, kejadian mistis menjadi objek dalam sebuah kepercayaan. Karenanya, hal-hal yang berbau mistis menjadi hal yang riil dan objektif.

Mandau merupakan benda budaya yang lahir tidak lepas dari anggapan magis tersebut. Lebih dari sekadar senjata, masyarakat Suku Dayak percaya di dalam mandau bersemayam roh nenek moyang mereka.

Secara anatomi, mandau terdiri dari dua bagian: bilah dan sarung (yang disebut kumpang). Mandau yang asli terbuat dari batu gunung yang mengandung besi. Sama halnya seperti keris di Jawa, mandau tidak dibuat oleh sembarang orang.

Mandau dibuat oleh seorang pandai besi yang juga mampu “mengisi” mandau dengan roh nenek moyang sehingga bisa menambah kekuatan bagi yang memilikinya.

Bagian bilah mandau berbentuk menyerupai tingang yang oleh masyarakat Suku Dayak dianggap sebagai burung suci. Walaupun bilah mandau seragam berbentuk burung tingang, tapi tiap-tiap mandau memiliki ukiran yang berbeda.

Sementara, kumpang terbuat dari kayu yang dilapisi tanduk rusa. Kumpang biasanya dihiasai oleh berbagai ukiran. Ukiran ini konon dipercaya mampu mengusir binatang buas yang coba mendekat.

Pada bagian pangkal kumpang, terdapat rajutan rotan yang berfungsi sebagai tali pengait di pinggang. Sementara, pada bagian sisinya, terdapat kantung kecil yang biasa diisi pisau pahat atau senjata tradisional lain yang berukuran lebih kecil dari mandau.

Banyak tetua adat Suku Dayak yang menyebut mandau dengan sebutan ambang. Secara bentuk, mandau dan ambang memang serupa. Tapi jika ditelisik lebih dekat, terdapat perbedaan yang sangat besar. Ambang bisa dibilang sebagai tiruan mandau.

Tidak seperti mandau, ambang terbuat dari besi biasa. Ambang juga tidak mengandung emas pada bagian ukiran dan tidak “berisi” seperti mandau.

Harga sebilah mandau dan ambang jauh berbeda. Jika ambang bisa dibeli dengan harga Rp300.000-an, harga mandau Dayak bisa mencapai puluhan juta rupiah. Selain berbentuk unik dan mengandung emas, orang yang memiliki mandau diyakini juga akan mempunyai penyang. Penyang merupakan ilmu yang diwariskan oleh para leluhur dalam berperang.

Konon, orang yang memegang mandau akan dilengkapi dengan ilmu penyang, sehingga menjadi sakti dan kuat terhadap senjata apapun.

Intinya, Daya Magis Mandau yang Memukau. Memang Wow. Tradisi Kalimantan Timur

sumber: majalah MATRA cetak (print)

Previous «
Next »

Tinggalkan Balasan

Translate »
Lewat ke baris perkakas