Budaya

Bening Mata

Oleh: Gde Hariwangsa

Di cahaya kedua biji mata,

ingin kutemukan sunya maha sunya

ruang tak bernama, penuh wangi mawar dan melati

di sini, angin lembut meniup wangi rambut tergerai,

angin laut berhembus menghantar suara Kekasih.

tapi siapakah Kau

yang hadir bersama cericit burung camar

berbaur gelombang samudra?

aku selalu gelisah mencariMU

o, Kau yang bermukim di jazirah sunyi,

ingin kuhantar cinta lewat mantra

yang kusimpan di mata ikan

mantra yang belum mampu kuucap, di hadapanMU

perkenankanlah.

Hartanto (Bali) — Denpasar

 

“Di cahaya kedua biji mata,  ingin kutemukan sunya maha sunya

ruang tak bernama, penuh wangi mawar dan melati

di sini, angin lembut meniup wangi rambut tergerai,

angin laut berhembus menghantar suara Kekasih.

tapi siapakah Kau

yang hadir bersama cericit burung camar

berbaur gelombang samudra?

aku selalu gelisah mencariMU

o, Kau yang bermukim di jazirah sunyi,

ingin kuhantar cinta lewat mantra

yang kusimpan di mata ikan

mantra yang belum mampu kuucap, di hadapanMU

perkenankanlah.

Klik:  Spritual Mantra

 20 total views

Redaksi
the authorRedaksi

Tinggalkan Balasan

Translate »