internasional

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

Trump VS Biden Berlanjut

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

MATRANEWS.id — Tim kampanye Trump menyatakan calon mereka belum ada rencana untuk mengaku kalah.

Trump melanjutkan gugatan hukum serta terus mendelegitimasi proses pemilu. Lewat jumpa pers maupun pernyataan di Twitter.

Menuding suaranya “dirampok” oleh Demokrat.  Trumpisme, menurut banyak pakar politik, belum akan pergi dari narasi besar keseharian rakyat Amerika Serikat.

Trump diidolakan sebagian orang layaknya juru selamat.

“Sekarang rakyat akan tahu kenapa Biden terburu-buru mengaku sangat optimis menang pemilu,” kata Trump yang menempuh jalur hukum untuk memastikan pihak yang menang pemilu secara sah mendapatkan haknya.

Selain kemungkinan konflik antar pendukung di akar rumput masih terus berlanjut.

“Faktanya sederhana, pilpres ini sama sekali belum selesai,” ujar Trump berulang kali membuat klaim ideologi populisme Trump terlanjur memikat hati jutaan rakyat AS.

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

“Saya merasa terhormat menerima kepercayaan yang diberikan oleh rakyat Amerika kepada saya bersama wapres terpilih Kamala Harris,” kata Biden lewat keterangan tertulis pada media.

Kini saatnya Amerika bersatu. Memulihkan segala luka. Kita semua adalah bagian dari Amerika Serikat, yang bisa mewujudkan apapun selama menjaga kesatuan.

Kabar kemenganan Biden disambut meriah penduduk kota yang secara historis rutin memilih politikus Demokrat, misalnya New York, Washington D.C, hingga Los Angeles. Video pendukung Biden memencet klakson mobil dan bersorak di pinggir jalan mulai berseliweran di medsos.

Biden mewarisi negara yang sedang berada dalam situasi tak ideal. Amerika mencatatkan angka pengangguran tertinggi sepanjang sejarah akibat efek pandemi corona.

Selain itu, ada banyak konflik akibat kekerasan rasial aparat hukum terhadap warga minoritas, terutama kulit hitam.

Bayang-bayang tindakan selebor sang presiden ke-45 sulit dihapus Biden dan Partai Demokrat dalam semalam.

Manuver Trump merusak tatanan internasional, dengan keluar dari WHO atau Paris Agreement, membuat perang dagang dengan Tiongkok, serta mengobrak-abrik Timur Tengah agar lebih mesra dengan Israel, merupakan PR lain yang harus direspons oleh Biden sebagai presiden terpilih.

Tantangan Biden dalam jangka pendek adalah meyakinkan semua pihak, secara mulus, bahwa dia bukan sekadar antitesis Trump.

Bahwa citra koboy Amerika selama dipimpin Trump bisa berganti dengan wajah yang baru. Amerika yang baru.

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

Banyak Negara Ucapkan Selamat ke Biden

“Selamat!” kata Kanselir Jerman Angela Merkel. “Saya berharap keberuntungan dan kesuksesan dari lubuk hati saya.

“Persahabatan trans-Atlantik kami tidak tergantikan jika kami ingin mengatasi tantangan besar di zaman kita,” katanya dalam tweet yang dikeluarkan oleh juru bicara pemerintah.

Menteri Luar Negeri Heiko Maas juga mengucapkan selamat: “Kami ingin berinvestasi dalam kerjasama kami (dengan presiden baru) untuk awal baru dalam hubungan transatlantik, sebuah ‘kesepakatan baru’,” sebagai Wakil Rektor Olaf Scholz memuji pembukaan “babak baru” .

Presiden Prancis Emmanuel Macron menulis di twitter: “Amerika telah memilih Presiden mereka. Selamat @JoeBiden dan @KamalaHarris! Banyak yang harus kita lakukan untuk mengatasi tantangan hari ini. Mari bekerja sama! ”

Begitu juga Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengucapkan selamat kepada Biden “atas pemilihannya sebagai Presiden Amerika Serikat dan Kamala Harris atas pencapaian bersejarahnya.

“AS adalah sekutu terpenting kami dan saya berharap dapat bekerja sama secara erat dalam prioritas bersama kami, dari perubahan iklim hingga perdagangan dan keamanan.”

Kemudian, dalam pernyataan bersama, Presiden Komisi UE Ursula von der Leyen dan Charles Michel, presiden Dewan Eropa, yang mewakili para pemimpin negara anggota UE, mengatakan: “Kami perhatikan perkembangan terakhir dalam proses pemilu.”

“Atas dasar ini, Uni Eropa mengucapkan selamat kepada Presiden terpilih Joe Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris atas pencapaian Suara Pemilihan yang cukup.”

Pimpinan NATO Jens Stoltenberg tidak mau ketinggalan. Ia menggambarkan Biden sebagai “pendukung kuat Aliansi kami”.

Stoltenberg, yang sering harus beradaptasi dengan Presiden Donald Trump membuat pengumuman tak terduga tentang penarikan pasukan AS dari penempatan NATO, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia berharap untuk bekerja dengan Biden.

“NATO yang kuat bagus untuk Amerika Utara dan Eropa,” katanya.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan: “Saya berharap dapat bekerja sama dengan Presiden terpilih Biden, Wakil Presiden terpilih (Kamala) Harris, pemerintahan mereka, dan Kongres Amerika Serikat saat kita menangani tantangan terbesar dunia bersama-sama.”

Perdana Menteri Irlandia Micheal Martin adalah salah satu yang pertama menggunakan Twitter, men-tweet: “Saya ingin memberi selamat kepada Presiden Terpilih AS yang baru @JoeBiden. Joe Biden telah menjadi seorang teman sejati bangsa ini sepanjang hidupnya dan saya berharap untuk bekerja dengannya di tahun-tahun mendatang. Saya juga menantikan untuk menyambutnya kembali ke rumah ketika keadaan memungkinkan! ”

Perdana Menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis tweeted: “Selamat kepada Presiden Terpilih AS @JoeBiden. Joe Biden telah menjadi teman sejati Yunani dan saya yakin bahwa di bawah kepresidenannya, hubungan antara negara kita akan tumbuh lebih kuat.”

Juga Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo tweeted: “Selamat @JoeBiden dengan terpilihnya Anda sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat. Rekor jumlah orang yang memberikan suaranya dalam pemilihan ini. Ini menggambarkan semangat kehidupan politik Amerika dan demokrasinya. ”

Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte memberikan selamat lewat akun twitternya: “Selamat kepada rakyat dan institusi Amerika atas jumlah pemilih yang luar biasa dalam vitalitas demokrasi. Kami siap bekerja dengan Presiden terpilih @JoeBiden untuk buat hubungan trans-Atlantik lebih kuat. AS dapat mengandalkan Italia sebagai Sekutu yang kokoh dan mitra strategis. ”

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez men-tweet: “Rakyat Amerika telah memilih Presiden Amerika Serikat ke-46. Selamat @JoeBiden dan @KamalaHarris. Kami mengucapkan semoga sukses dan semoga sukses. Kami adalah berharap dapat bekerja sama dengan Anda untuk mengatasi tantangan di depan kita. ”

Sedangkan Perdana Menteri India Narendra Modi memberi selamat kepada Biden dan menyebut pasangannya Kamala Harris, yang ibunya adalah orang India, sebagai sumber “kebanggaan yang luar biasa”.

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?Citra Koboy Amerika Bisa Berganti Wajah Baru?

 

 

 

Konvergensi Majalah MATRA
Redaksi
the authorRedaksi
Translate »