Motivation Daily: Keterampilan Komunikasi Yang Buruk, Klik Ini

MATRANEWS.id — Masalah komunikasi sering kali disebabkan oleh segudang tantangan, termasuk keyakinan yang membatasi, kurangnya strategi dan tujuan yang jelas, informasi yang berlebihan dan umpan balik yang terbatas.

Dalam banyak kasus, keterampilan komunikasi yang buruk dapat dimulai dengan keyakinan dasar yang menjadi penghalang, sebagai berikut:

1.Kami percaya bahwa kami dilahirkan sebagai komunikator yang efektif, bahwasanya ada pil ajaib yang tersedia, dan karena itu tidak berlatih dan tidak menjadi lebih baik.

Jika Anda terlahir dengan bakat bawaan untuk berbicara atau berkomunikasi, Anda masih harus bekerja untuk mengembangkan keefektifan Anda, yang membutuhkan waktu, latihan, dan kesabaran.

Pikirkan seseorang yang terlahir dengan bakat, keterampilan, dan kemampuan alami yang luar biasa untuk olahraga tertentu.

Bahkan jika seorang atlet memiliki lebih banyak bakat bawaan daripada yang lain, jika mereka kurang disiplin dan tidak berlatih secara teratur, mereka dapat dengan cepat menemukan diri mereka diungguli atau dikalahkan.

2.Kami takut gagal, dan ketakutan itu menghentikan kami untuk mencoba dan mempelajari hal atau keterampilan baru.

Disadari atau tidak, pada tingkat tertentu kita semua terikat untuk takut atau menghindari kegagalan.

Dari sudut pandang Darwinian, penghindaran situasi yang tidak kita kuasai ini memungkinkan kita untuk tetap hidup dengan menghindari bahaya; ilmu saraf dan psikologi memberi tahu kita hari ini bahwa kita masih memiliki sedikit tentang ini, dengan teori seperti gagasan yang sangat akrab tentang “melawan atau lari”.

Intinya, jika kita belum pernah melakukannya sebelumnya, dan kita tahu kita mungkin tidak pandai melakukannya pada awalnya, maka secara tidak sengaja atau tidak sadar, kita menghindari melakukannya.

3.Kami memiliki keyakinan yang salah bahwa komunikasi yang baik adalah akal sehat.

Jika masuk akal, kecil kemungkinan Anda akan melakukan upaya yang diperlukan untuk berkomunikasi dengan baik.

Manusia tumbuh dalam budaya yang berbeda, beda negara atau daerah, dengan nilai yang berbeda, memiliki dorongan dan kebutuhan yang berbeda.

Oleh karena itu, merupakan jebakan untuk berpikir, “orang lain berpikir seperti saya.”

Komunikasi yang efektif itu rumit karena cara kita berkomunikasi perlu diadaptasi oleh orang tersebut, gayanya, dan situasinya.

4.Kami secara tidak sengaja berkomunikasi dari sudut pandang kami sendiri.

Kami sangat jelas tentang apa yang kami pikirkan di kepala kami. Tetapi komunikasi terjadi di benak pendengar, dan penting untuk berkomunikasi dari sudut pandang audiens Anda dengan fokus, detail, dan perhatian yang dituntut oleh komunikasi nyata.

Pekerjaan diselesaikan melalui orang lain dan semakin banyak Anda tahu tentang mereka, semakin baik Anda dapat memotivasi dan menggerakkan mereka untuk bertindak.

Dengan mengatasi perangkap komunikasi tsb, kita akan memiliki paradigma berbeda yang akan digunakan dalam memandang karier, efektivitas bisnis, kemampuan untuk memimpin orang lain, interaksi berkelanjutan dengan orang lain, dan membuat keputusan.

#SEMANGATKOMUNIKASI

sumber: https://instagram.com/haryo_ardito

Membandingkan berbagai faktor yang dipelajari oleh para ilmuwan sosial ketika mereka melihat bagaimana kita menciptakan ikatan, siapa yang kita percayai, siapa yang kita sebut sahabat, apa yang membuat pernikahan sehat, apa yang membangun kepercayaan, atau apa yang membentuk tim yang sempurna, tiga faktor berikut ini akan selalu muncul:

1. Positif, pada dasarnya berarti perasaan positif.

Kepositifan adalah hasil yang kita rasakan dalam hubungan yang sehat karena kita dibiarkan merasa baik dari hal-hal seperti kebanggaan, kekaguman, empati, kebaikan, tindakan pelayanan, syukur, tawa, dan penegasan. Persahabatan benar-benar tentang dua orang yang meningkatkan kebahagiaan emosional satu sama lain.

2. Konsistensi, pada dasarnya berarti interaksi yang konsisten.

Konsistensi adalah saat kita mencatat waktu dan mencurahkan waktu untuk satu sama lain; itulah cara kami membangun sejarah bersama dan membuat kenangan; pengulangan atau keteraturanlah yang mengembangkan pola, ritual, dan ekspektasi dalam hubungan kita.

Dari waktu yang konsisten inilah kita memprediksi perilaku konsisten yang membuat kita merasa seperti kita dapat saling mengandalkan.

3. Vulnerability (Kepekaan), pada dasarnya berarti berbagi yang berarti.

Vulnerability adalah sharing, caring dan mengungkapkan siapa diri kita; itu adalah dua orang yang memilih untuk saling mengenal; itu memungkinkan orang lain untuk mendengar ide kita, mengetahui pendapat kita, memvalidasi perasaan kita, dan mendengarkan pengalaman kita.

Vulnerability inilah yang pada akhirnya membuat kita merasa dilihat dan dikenal oleh orang lain, yang dibutuhkan untuk merasa dicintai atau dihargai.

Hubungan yang sehat harus memiliki ketiganya: Positivity, Consistency dan Vulnerability.
#SEMANGATBERSAHABAT

Tinggalkan Balasan