Tokoh  

Effendi Simbolon Anak Tentara Kritik TNI AL Dengan Keras

MATRANEWS.id — TNI mendapat sorotan tajam dari anggota DPR RI karena dinilai tidak jujur saat menyampaikan laporan pada Presiden Joko Widodo.

Anggota Komisi I DPR RI Effendi Simbolon menyesalkan sikap prajurit TNI yang dinilai tak jujur saat menyampaikan kondisi di lapangan ihwal pertahanan negara kepada Presiden Jokowi.

Menurut politisi PDIP itu kondisi pertahanan Indonesia saat cukup memprihatinkan karena terbatasnya infrastruktur dan sumber daya manusia (SDM) dan hal itu menjadi rahasia umum.

Seperti diketahui, saat perayaan upacara HUT ke-76 TNI, Selasa (5/10/2021), seorang prajurit TNI melaporkan kondisi pertahanan negara kepada Kepala Negara.

“Seremonial upacara HUT kelihatan rapi, bersih, semua laporan tadi ‘siap laksanakan’ ‘baik’. Gue bilang kamu harus laporan apa adanya ke Presiden, mana mungkin Miangas dijaga hanya sepuluh orang,” ujar Effendi kepada wartawan, Selasa (5/10/2021).

Ia mengaku heran mengaapa lembaga TNI justru terkesan tak jujur saat melaporkan kondisi pertahanan negara kepada Presiden Jokowi. Sementara, dirinya sudah berusaha untuk membela institusi tersebut agar bisa disegani di mata dunia internasional.

“Kalian kalau mau dibela, mbok ketika kalian tampil di publik, apalagi dengan Pak Presiden, jujur juga dong. Ketika di DPR kalian kami bela, ketika ketemu Presiden, kalian semua bilang siap, kalian bilang cukup. Ya kalau cukup, jalan apa adanya,” kata Effendi.

Sebelumnya, Prajurit TNI yang bertugas di Laut Natuna melaporkan kepada Presiden Jokowi bahwa beberapa kapal dari China dan Amerika sempat melintas di perairan Indonesia di Natuna.

Laporan tersebut disampaikan oleh Laksamana Pertama TNI Dato Rusman selaku Komandan Gugus Tempur Laut Koarmada 1 dari daerah operasi Laut Natuna Utara kepada Jokowi saat acara upacara HUT Ke-76 TNI di Halaman Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (5/10/2021).

Namun, kata Dato, situasi di Laut Natuna masih aman. Kapal-kapal China dan Amerika yang dimaksud itu hanya melintas.

Tinggalkan Balasan