Kolom  

Good Character Is Increasingly Seen As Vital To Success in School and Work

Good Character Is Increasingly Seen As Vital To Success in School and Work

MATRANEWS.id —  Pembaharuan fokus pada karakter ini bukan karena generasi muda Inggris ini tidak memiliki kebajikan (virtue) generasi sebelumnya.

Demos telah menulis di tempat lain tentang bagaimana persepsi bahwa kaum muda itu malas, egois, dan apatis jauh dari sasaran.

Kita sekarang memiliki bukti kuat tentang betapa karakter yang baik semakin dipandang penting untuk kesuksesan di sekolah dan pekerjaan.

Studi demi studi menunjukkan hubungan antara kekuatan karakter dan mendapatkan nilai bagus. Ekonom AS pemenang Hadiah Nobel James Heckman telah menunjukkan bahwa “kebajikan kinerja” seperti “kesadaran” dan “kesesuaian” lebih memprediksi keberhasilan pasar tenaga kerja daripada IQ.

Buku “The Myth of Achievement Tests: The GED and the Role of Character in American Life” by James J. Heckman https://www.amazon.co.uk/Myth-Achievement-Tests-Character-American/dp/022632480X

Sebuah laporan baru-baru ini dari Institute for Education juga menemukan bahwa pengendalian diri dan pengaturan diri di masa kanak-kanak dikaitkan dengan “kesehatan mental orang dewasa, kepuasan dan kesejahteraan hidup, pendapatan dan hasil pasar tenaga kerja, ukuran kesehatan fisik, obesitas, merokok, kejahatan dan kematian”.

Bukti menunjukkan bahwa karakter tidak ditentukan sejak lahir, dan banyak kebajikan (virtue) dapat dikembangkan di sekolah – meskipun tidak hanya melalui belajar dan mengikuti ujian.

Hal ini ditekankan dalam penelitian terbaru dari Jubilee Center for Character and Virtues di 68 sekolah di Inggris, yang meminta 10.000 siswa untuk memberikan tanggapan terhadap dilema moral.

Secara keseluruhan, siswa Inggris mendapat nilai lebih rendah daripada rekan-rekan mereka di AS dan Taiwan, and were particularly poor about being able to explain why the right moral answer was correct.

Menariknya, penelitian tersebut menemukan bahwa tidak ada korelasi antara tingkat karakter moral yang tinggi di kalangan siswa, dan ukuran sekolah, apakah itu swasta atau negeri, persentase siswa yang mencapai lima GCSE di kelas A hingga C, dan Ofsted grade.

Kesamaan yang dimiliki sekolah-sekolah ini adalah etos seluruh sekolah, yang tertanam dalam segala hal yang dilakukan sekolah, dan dengan dukungan guru. Guru mereka lebih cenderung setuju bahwa mereka memiliki waktu dan fleksibilitas untuk mendiskusikan masalah moral ketika muncul, dan melaporkan kebebasan untuk menyimpang dari kurikulum tanpa izin.

Hubungan yang baik dengan orang tua dan kesepakatan mereka tentang pentingnya karakter juga penting.

“Pendidikan karakter” yang efektif tidak berarti pelajaran karakter terpisah, yang disampaikan sebagai bukti geometris. Karakter “ditangkap (caught)” lebih efektif daripada “diajarkan”. Caught, secara tidak langsung – melalui etos sekolah, dan melalui perilaku dan teladan guru.

Pendekatan seorang guru untuk mengajar – dan perilaku mereka secara umum – sama pentingnya dengan konten yang diajarkan.

Ini tidak berarti bahwa guru harus menjadi teladan kebajikan moral, tidak mampu membuat kesalahan. Sebaliknya, itu berarti bahwa guru perlu memperhatikan kekuatan dan kelemahan karakter mereka sendiri, dan berkomitmen untuk keterbukaan tentang hal ini.

Sekolah juga harus memberikan kesempatan untuk mengembangkan atribut karakter di luar kelas, melalui partisipasi dalam olahraga, musik, seni dan drama, dan aksi sosial.

Kegiatan ini menyediakan jenis “pembelajaran non-formal”, di mana karakter sering kali merupakan produk sampingan dari apa yang tampak menyenangkan tetapi merupakan tugas yang menantang yang membutuhkan latihan, kerja keras, kerja tim, dan kepemimpinan.

Departemen Pendidikan telah menyoroti pentingnya banyak kegiatan ini untuk mengembangkan karakter.

Mereka membuat Penghargaan Karakter dengan tujuan mengakui praktik yang baik. Mereka telah membuat Unit Pendidikan Karakter, dan mereka sedang menguji dampak dari serangkaian program terhadap pengembangan karakter dan pencapaian pendidikan.

Ini semua penting, dan ada batasan untuk apa yang dapat didorong ke sekolah mengingat kecenderungan menuju otonomi sekolah yang lebih besar di akademi dan sekolah gratis.

Namun jika sekretaris pendidikan ingin agenda karakternya benar-benar berhasil, dia harus melangkah lebih jauh – melakukan reformasi yang lebih besar untuk menanamkan karakter, end-to-end, dalam sistem pendidikan.

Tantangan terbesarnya adalah mereformasi Ofsted dan bagaimana sekolah dinilai.

Seperti disebutkan di atas, guru yang merasa mampu menyimpang dari kurikulum nasional lebih mungkin berhasil membantu pengembangan karakter.

Dalam laporan Demo Karakter Bangsa , guru dan kepala sekolah telah mengidentifikasi fokus tanpa henti pada tabel liga, hanya berdasarkan pada satu ukuran pencapaian, sebagai hambatan terbesar untuk mengembangkan karakter di sekolah.

Sebaliknya, penilaian terhadap perkembangan sosial, moral, spiritual dan budaya sekolah perlu diberikan prioritas yang sama dengan pencapaian pendidikan.

Sekolah dapat dan harus berusaha mengumpulkan bukti tentang pengembangan karakter, dan upaya harus dilakukan untuk mengukurnya.

Beberapa kriteria harus digunakan, termasuk ukuran kuantitatif dan kualitatif. Dan pastinya tidak boleh ada karakter “meja liga”.

Ofsted perlu mengikuti jejak Skotlandia, dan memperluas kewenangannya ke masyarakat secara lebih umum – mengukur peluang yang dimiliki kaum muda untuk mengambil bagian dalam pembelajaran nonformal di luar sekolah.

Tantangan besar lainnya adalah untuk mereformasi pelatihan guru untuk tidak hanya memasukkan instruksi tentang jenis pendidikan yang dapat membantu mengembangkan hal-hal seperti empati dan ketahanan, tetapi juga menanamkan pada guru pentingnya mereka bertindak sebagai panutan karakter.

sumber: https://www.facebook.com/DieHardMotivation

Good Character Is Increasingly Seen As Vital To Success in School and WorkGood Character Is Increasingly Seen As Vital To Success in School and Work

google.com, pub-3471700597902966, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Tinggalkan Balasan