internasional

Kenapa Amerika “Diam” Terhadap Penindasan Uighur di China?

Kenapa Amerika “Diam” Terhadap Penindasan Uighur di China?
1.12K

Persoalan yang membelenggu Muslim Uighur yang hidup di darataan China, hingga kini masih berlanjut. Tak ada tanda-tanda yang akan membuat Muslim Uighur akan terbebas dari cengkeraman rezim Xi Jinping.

Yang membuat mata dunia makin menyorot kepada  rezim di China ini, karena hingga saat ini tak ada satu pun negara di belahan Barat yang mengambil tindakan tegas terhadap pelanggaran hak asasi manusia yang nyata-nyata terjadi di negeri Tirai Bambu ini, termasuk Amerika.

Padahal Amerika memiliki kekuasaan lebih untuk hentikan penindasan rezim di China terhadap Muslim Uighur. Ada apa?

Ada sebuah analisis menarik yang diungkapkan seorang jurnalis bernama Jonathan Schanzer dari The Washington Post. Berikut analisisnya.

Perang dagang antara China dan Amerika Serikat—dan pembicaraan baru-baru ini tentang kemungkinan kompromi dalam pembicaraan perdagangan antara Presiden Donald Trump dan Xi Jinping—telah membuat pasar jungkir balik bagai roller coaster. Tetapi apa pun yang disetujui Trump dan Xi tentang perdagangan, Amerika Serikat tidak boleh berkompromi pada tantangan pelanggaran hak asasi manusia China.

Kebijakan represif Beijing di Tibet telah mendatangkan kritik selama beberapa dekade. Sekarang Beijing memicu kemarahan baru dengan taktik ala premannya di Hong Kong dan penginterniran atas setidaknya satu juta Muslim Uighur di “pusat-pusat pendidikan” di seluruh provinsi Xinjiang China.

Tindakan keras terhadap orang-orang Uighur harus dianggap sebagai kekejaman hak asasi manusia yang paling memalukan di zaman kita, mungkin yang kedua setelah pembantaian massal rakyat Suriah oleh orang kuat Presiden Bashar al-Assad.

Meskipun lebih vokal daripada kebanyakan negara Muslim mayoritas, Amerika Serikat relatif diam di Xinjiang. Hal ini konsisten dengan kebijakan lindung nilai yang telah lama dan bipartisan Washington, mengingat kekuatan ekonomi, politik dan militer China yang meningkat.

Berita Menarik :  Mengurus Pasport Lewat Whatsapps, Bukan Mimpi

Tetapi Washington memiliki kemampuan untuk memberlakukan tindakan yang ditargetkan terhadap arsitek kamp Xinjiang tanpa secara langsung menantang Beijing. Langkah ini jauh dari kebijakan yang pada akhirnya kita butuhkan, tetapi itu akan mewakili langkah ke arah yang benar.

Chen Quanguo adalah sosok di belakang “pusat pendidikan ulang” China. Ia adalah kandidat yang jelas untuk sanksi Global Magnitsky.

Undang-undang Sergei Magnitsky yang asli diubah menjadi hukum pada bulan Desember 2012. Undang-undang itu mengharuskan pemerintah untuk menjatuhkan sanksi terhadap mereka yang terlibat dalam pembunuhan Sergei Magnitsky, seorang pengacara Rusia yang meninggal di penjara setelah dilaporkan mengungkap skema penipuan pajak.

Undang-undang ini juga menimpakan sanksi terhadap individu di Rusia “yang bertanggung jawab atas pembunuhan di luar hukum, penyiksaan, atau pelanggaran berat lainnya terhadap hak asasi manusia yang diakui secara internasional yang dilakukan terhadap individu yang ingin mengekspos kegiatan ilegal yang dilakukan oleh pejabat Pemerintah Federasi Rusia; atau untuk mendapatkan, berolahraga, membela, atau mempromosikan hak asasi manusia dan kebebasan yang diakui secara internasional.”

Menyadari bahwa ia kini memiliki alat untuk memerangi pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintah lain, Kongres pada 2016 mengesahkan Undang-Undang Akuntabilitas Hak Asasi Manusia Global Magnitsky. Ketika administrasi Trump menerapkan Global Magnitsky Act melalui Executive Order 13818 (Global Magnitsky Act through Executive Order 13818), undang-undang tersebut berlaku bagi siapa pun di seluruh dunia “yang bertanggung jawab atau terlibat dalam, atau terlibat langsung atau tidak langsung dalam, pelanggaran hak asasi manusia yang serius.”

Sejak itu, Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi Global Magnitsky pada lebih dari 100 orang dan entitas yang berasal dari tempat-tempat seperti Sudan Selatan, Rusia, Belgia, Israel, Gambia, Guatemala, Uzbekistan, Ukraina, Nikaragua, Republik Dominika, Pakistan, Myanmar (juga dikenal sebagai Burma) dan Bosnia dan Herzegovina.

Berita Menarik :  Estafet Obor Olimpiade Tetap Akan Dimulai 26 Maret 2020 di Jepang

Langkah itu cukup untuk mengintimidasi negara terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia. Pada saat yang sama, undang-undang tersebut cukup untuk memastikan bahwa dampaknya dapat diatasi.

Pada bulan Agustus tahun lalu, pemerintahan Trump menggunakan sanksi-sanksi ini untuk menghukum para pejabat Turki karena penahanan mereka yang tidak sah terhadap Pendeta Andrew Brunson selama hampir dua tahun. (Ankara yang segera membebaskan Brunson dua bulan kemudian adalah bukti bahwa sanksi yang ditargetkan bekerja dengan baik)

Pada bulan November, pemerintah menargetkan 17 orang Saudi atas pembunuhan kolumnis kontributor Jamal Khashoggi—meskipun para kritikus mengatakan hal itu tidak cukup.

Chen adalah target sempurna untuk sanksi Global Magnitsky. Menurut profil yang muncul tahun lalu oleh Bloomberg News, Chen ditunjuk sebagai pejabat tinggi Partai Komunis China di Tibet, yang kemudian dilanda kerusuhan. Dia dilaporkan mengerahkan loyalis PKC ke desa-desa, kuil-kuil Buddha, dan biara-biara.

Pada 2015, Bloomberg News melaporkan, Chen telah mengerahkan sekitar 100.000 kader ke desa-desa Tibet, dan Beijing mengerahkan lebih dari 12.000 polisi.

Keberhasilan Chen di Tibet mendorong Xi untuk menyebarkannya ke Xinjiang, tempat di mana Beijing telah berjuang untuk memadamkan populasi Muslim China berbahasa Turki. Sejumlah kecil (sekitar 11 juta orang) di Xinjiang diperkirakan telah bergabung dengan kelompok-kelompok yang mereka tuduh sebagai ekstremis. Tapi mereka bukan yang bertanggung jawab atas kerusuhan yang kadang-kadang menantang pemerintahan China sejak 2009.

Berita Menarik :  Mereka Rela Sumbangkan Gajinya Untuk Beli APD

Meskipun demikian, Xi memerintahkan Chen untuk mengendalikan seluruh wilayah. Chen sekali lagi mengirim pejabat partai dan orang Tionghoa Han yang setia untuk tinggal di daerah Uighur (dideskripsikan kepada saya oleh pejabat Tiongkok selama kunjungan saya 2016 sebagai “harmonisasi”).

Jumlah polisi di Xinjiang telah meroket, menurut laporan Jamestown Foundation, dengan sekitar 7.500 “kantor polisi pop-up” bermunculan di seluruh wilayah. Chen juga membangun jaringan pos pemeriksaan dan memasang kamera pengenal wajah.

Yang terakhir, Chen mendirikan “pusat pendidikan ulang” yang menampung lebih dari satu juta orang Uighur. Mereka secara alternatif digambarkan sebagai “pusat pelatihan kejuruan.” Tetapi jelas bahwa partisipasi tidak sukarela.

Ada laporan yang dapat dipercaya bahwa tahanan telah disiksa atau dicuci otak. Laporan lain menunjukkan bahwa anak-anak dipisahkan dari keluarga mereka dan dipaksa untuk meninggalkan identitas Uighur mereka.

Laporan-laporan dari tahun lalu menunjukkan bahwa pemerintahan Trump mempertimbangkan sanksi terhadap China atas pelanggaran HAM di Xinjiang. Gedung Putih rupanya memilih target lain, seperti proliferator dan penghindar sanksi di Korea Utara dan Iran. Tetapi tidak ada yang menghentikan pemerintahan ini untuk kembali ke masalah ini.

Chen tetap menjadi salah satu pelaku pelanggaran hak asasi manusia terburuk di zaman ini. Bukti terhadapnya tidak terbantahkan. Ini adalah dua alasan kuat bagi Gedung Putih untuk bertindak, terlepas dari apakah ada pembicaraan perjanjian perdagangan atau tidak. (Abdul Kholis)

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial MatraNews.id.

Keterangan foto utama: Presiden AS Donald Trump (kanan), dan Presiden China Xi Jinping berbicara saat acara bisnis di Aula Besar Rakyat di Beijing. (Foto: AP/Andy Wong)

Konvergensi Majalah MATRA

Tinggalkan Balasan

Translate »