internasionalHukum

Nasib Muslim Hui yang Diseret ke Kamp Tahanan Bersama Warga Uighur

Nasib Muslim Hui yang Diseret ke Kamp Tahanan Bersama Warga Uighur
Views

Kesaksian dan keterangan saksi mata menunjukkan penahanan massal etnis Hui di barat laut China. Meski diketahui berhubungan erat dengan China, tak sedikit orang Hui yang ditahan bersama warga Uighur di Xinjiang.

Awalnya seorang migran muda di Beijing, Ma Like meninggalkan ibu kota China pada 2010 untuk pergi ke ujung lain negara itu. Ia bergabung dengan banyak orang lain yang telah memutuskan untuk mencoba peruntungan di Kashgar Xinjiang, kota yang baru saja ditetapkan sebagai daerah ekonomi khusus.

Di sana, Ma, yang berasal dari provinsi tetangga Gansu di barat laut, memulai sebuah perusahaan, menjadi anggota Asosiasi Komersial Kashgar-Gansu, dan membuka hostel pelancong pemuda. Pada Juli 2016, hostel dan pemiliknya diliput di media nasional.

Pada awal 2017, kehidupan itu telah berubah drastis karena Ma menjadi topik berita internasional yang muram. Ditangkap dan didakwa karena “menyebarkan ekstremisme”, dugaan dari unggahan ulang dari akun media sosial Weibo yang berusia 3 tahun yang mengkritik kebijakan pemerintah daerah, pengusaha itu menjadi korban awal dari penindasan massal dan penahanan yang secara fundamental telah mengubah medan sosiopolitik di Xinjiang.

Akun Weibo miliknya yang tidak aktif sejak 12 Januari 2017 dengan sekitar sepertiga dari 2.000 unggahan dan repost terakhirnya, mulai September 2016 antara diblokir (lebih dari 300) atau dihapus secara sukarela (lebih dari 400). Hostel itu sendiri juga lenyap. Foto-foto satelit menjelaskan, bangunan itu dihancurkan pada musim semi tahun lalu.

Dilansir dari Foreign Policy, Ma hanyalah satu dari jutaan orang yang berpotensi ditahan sebagai bagian dari penindasan pemerintah China secara luas dan berkelanjutan di wilayah tersebut. Mayoritas tahanan tidak diragukan lagi adalah warga Uighur, anggota kelompok etnis Muslim utama Xinjiang. Namun, kasus Ma menonjol, karena ia berasal dari etnis Hui, kelompok tradisional Muslim lainnya yang dengan populasi lebih dari 10 juta merupakan salah satu yang terbesar di China.

Seringkali disebut sebagai “Muslim China”, Hui sebagai kelompok etnis mencakup spektrum luas individu yang diyakini sebagai keturunan dari pernikahan campuran berusia ribuan tahun antara ras China dengan Turki, Arab, dan Persia. Sementara sebagian besar berbasis di China wilayah dalam, di mana mereka dikenal dengan masjid-masjidnya yang menarik perhatian dan restoran mie buatan tangan, Hui juga berjumlah lebih dari satu juta di Xinjiang, membentuk sebagian besar populasi etnis minoritas (sebagian besar orang Turk) di wilayah tersebut.

Namun, berbeda dengan tetangga Turk mereka seperti Uighur, Kazakh, dan Kirgistan, etnis Hui sambil mempertahankan identitas mereka sebagai Muslim telah secara tradisional lebih dekat dengan mayoritas etnis Han di China dalam hal bahasa, budaya, dan bahkan seringkali fisik.

Fakta ini, bersama dengan jumlah korban Hui yang dilaporkan sangat sedikit, telah menimbulkan keyakinan, kelompok itu sebagian besar menghindari penindasan baru-baru ini, dengan para sarjana dari Xinjiang dan dari luar terkadang menggemakan pendapat ini.

Sementara, sejumlah laporan menyarankan kontrol yang semakin ketat pada Hui dan ekspresi Islam mereka di China bagian dalam, kurangnya bukti yang meyakinkan telah membuatnya mudah untuk menyimpulkan bahwa di Xinjiang kasus-kasus seperti Ma Like cenderung menjadi pengecualian dan bukan aturan resmi.

Namun, menurut laporan Foreign Policy, semakin banyak laporan dan kesaksian saksi mata yang terkadang didukung oleh bukti tambahan sekarang menunjukkan sebaliknya.

Seperti yang sering terjadi, beberapa indikasi paling awal tentang penangkapan dan penghilangan paksa berasal dari mahasiswa asing dan lulusan baru yang dilahirkan di wilayah tersebut tetapi kemudian pergi ke luar negeri untuk belajar dan dalam beberapa kasus menetap untuk bekerja.

Nasib Muslim Hui yang Diseret ke Kamp Tahanan Bersama Warga Uighur

Seorang Muslim Hui tersenyum ke kamera setelah sholat di masjid pemerintah di desa Mamichang pada 4 Januari. Tulisan di belakangnya berbunyi: “Cintailah negaramu, cintai agamamu.” (Foto: Foreign Policy/Liwei Wu)

Hanya beberapa bulan setelah hilangnya Ma Like, pasangan muda Hui yang lulus dari Universitas Islam Internasional Islamabad dan mengelola sebuah restoran di kota itu, Ma Xuexian dan Ma Yuanlan melakukan perjalanan dari Pakistan ke China dan segera ditemukan menghilang.

Berita Menarik :  Tanah 3,17 hektar Di Wilayah Pecatu, Membawa Korban

Wang Yali, wanita Hui yang lulus dengan jurusan pendidikan dari universitas yang sama dan bekerja di Citibank cabang Pakistan, kembali ke China setahun kemudian dan menghilang juga, dengan suaminya mengonfirmasi penahanannya. Menurut seorang teman, Ma Xuexian dan Wang Yali muncul kembali secara online pada musim semi 2019, mungkin setelah dibebaskan.

Pada akhir 2017, Zhou Yueming, mahasiswa Hui dari Amerika Serikat, kembali ke China dan dipenjara selama beberapa bulan karena menggunakan VPN untuk mengakses akun Gmail miliknya. Beberapa bulan setelah itu, seorang siswa Hui dari Eropa menjalani masalah serupa karena disebabkan oleh WhatsApp yang terpasang di ponselnya.

Kisah-kisah lain terungkap dengan cara yang lebih serampangan. Pada 2018, organisasi Atajurt Kazakh Human Rights di Almaty, kelompok yang telah mendokumentasikan ribuan korban (kebanyakan orang Kazakh) mengunggah video Ma Zhengxiu, etnis Hui yang diduga ditahan karena menonton konten keagamaan di internet, dan Ma Zhongbao, dermawan Hui sekitar usia 80 tahun yang diduga ditahan karena membangun sebuah masjid.

Sekitar waktu yang sama, poster buronan untuk Mou Guojian, lelaki Hui yang diduga melarikan diri dari penahanan, dibagikan oleh seorang sumber di Xinjiang. Dilaporkan dari China bagian dalam, The National Public Radio memuat berita pada September 2019 yang menyebutkan dua Hui dengan domisili Xinjiang yang dilaporkan dikirim ke fasilitas penahanan di Xinjiang karena telah melakukan ibadah haji.

Berbagai laporan dari individu di media sosial dan dari kanal aktivis kebebasan beragama lebih lanjut menunjukkan orang Hui ditahan secara massal dan menjadi sasaran banyak persekusi yang sama seperti yang dilaporkan untuk kelompok etnis lainnya.

Dalam salah satu laporan, dikaitkan dengan seorang mantan tahanan Kazakh dan disampaikan oleh musisi yang bermarkas di Kazakhstan Akikat Kaliolla, seorang lelaki Hui digambarkan telah meninggal setelah dipaksa menghabiskan 78 jam di sarana penyiksaan kursi harimau.

Dalam sebuah kisah mengerikan yang diterbitkan pada Juni 2018 oleh organisasi Kristen China Aid, orang-orang Hui didaftar bersama orang-orang Uighur dan Kazakh sebagai penduduk pusat-pusat penahanan pra-sidang Xinjiang, yang sekarang terkenal karena perlakuan buruk terhadap mereka. Bitter Winter, majalah kebebasan beragama dengan sumber-sumber di Xinjiang, telah menerbitkan sejumlah laporan tentang Hui secara khusus.

Salah satu penuturan terbaru mengisahkan sebuah desa yang terdiri atas lebih dari 60 rumah tangga (terutama Hui) di Prefektur Tacheng di sebelah utara di kawasan itu. Menurut wartawan itu, 43 dari penduduk telah ditahan, yang jika menggunakan sampel lebih dari 400 rumah tangga dari laporan pengentasan kemiskinan regional untuk memperkirakan rumah tangga rata-rata memiliki tiga atau empat anggota akan menunjukkan tingkat penahanan 17 hingga 24 persen (sebanding dengan apa yang telah dicatat untuk wilayah Uighur tertentu).

Nasib Muslim Hui yang Diseret ke Kamp Tahanan Bersama Warga Uighur

Muslim Hui di sebuah masjid di provinsi Yunnan, China, dalam foto tak bertanggal. (Foto: RFA)

 Bagi Bai Huzhou, namanya disamarkan, lulusan Universitas Islam Internasional Islamabad lainnya dan penduduk asli Prefektur Otonomi Changji Hui Xinjiang, penahanan adalah nasib yang nyaris dapat dihindari hanya berkat persiapan yang ekstensif. Dipekerjakan di sebuah perusahaan China di Pakistan, Bai berkewajiban untuk kembali ke China pada 2018 untuk mendapatkan visa kerja baru.

Sudah sangat sadar akan situasi di Xinjiang, ia memulai persiapannya pada 2017 dengan berpura-pura kehilangan paspor China dan memperoleh paspor baru yang tidak memiliki begitu banyak visa Pakistan, karena Pakistan adalah salah satu dari 26 “negara sensitif” yang menyebabkan orang-orang di Xinjiang bisa ditahan karena berkunjung.

Berita Menarik :  Membangun Papua Dengan Semangat Baru

Diperingatkan oleh orang tuanya untuk tidak kembali ke Xinjiang, Bai kemudian berhasil memindahkan hukou-nya (pendaftaran rumah tangga) ke Kota Xi’an di Provinsi Shaanxi sehingga menghindari kebutuhan untuk kembali ke Changji untuk prosedur visa. Terbang dari Pakistan ke Xi’an melalui Beijing pada September 2018, ia tetap dihentikan di bandara ibu kota, dengan paspornya yang masih terhubung ke Xinjiang tidak akan dipindai dengan benar.

Untuk bertemu dengan mereka yang pernah ke Xinjiang dan telah mengalami penahanan massal secara langsung, kita hanya perlu melihat ke Kazakhstan, tempat kembalinya beberapa ribu warga China dari Xinjiang, yang merupakan warga mayoritas Kazakh, membawa serta puluhan jika bukan ratusan saksi mata baru. Banyak yang menyebutkan kehadiran Hui yang signifikan di fasilitas penahanan mereka di Xinjiang utara.

Seorang mantan tahanan Kazakh yang menghabiskan lebih dari setahun di kamp-kamp di Kota Tacheng dan meminta anonimitas memperkirakan jumlah Hui yang ditahan bersamanya ada ratusan. Dia tidak setuju dengan penilaian Ziyawudun tentang Hui sebagai keras kepala, tetapi dia benar-benar menguatkan buktinya pada titik yang berbeda: pemisahan. Menurut keduanya, Hui umumnya ditahan di sel yang berbeda, sedangkan Uighur dan Kazakh seringkali disatukan.

Pada saat yang sama, sejumlah penuturan menyatakan pencampuran bisa dan memang terjadi. Sebagai bagian dari proyek sejarah lisan yang dilaporkan oleh majalah Believer, mantan tahanan Orynbek Koksebek berbicara tentang bagaimana dua teman satu sel, seorang Kazakh dan seorang Hui, membantunya pulih dari demam. Dalam proyek yang sama, mantan tahanan Zharqynbek Otan menceritakan tentang “saudara-saudara Muslim di sekitar kamp itu, saudara-saudara Muslim, Kazakh, Uighur, dan Dungan Hui bersaudara” dan melihat kebijakan itu sebagai “upaya untuk memecah-belah dan menghancurkan” identitas mereka.

Menurut Nurlan Kokteubai, yang menghabiskan tujuh bulan di sebuah kamp di County Chapchal, banyak orang Hui ditahan di sana juga. Ketika ditanya apakah ada perbedaan dalam penanganan atau penahanan berdasarkan etnis, dia mengaku tidak ada. “Tidak ada perbedaan dalam penanganan. Tidak masalah jika Anda adalah Uighur, Kazakh, Kirgistan, Hui. Semua sama. Jika Anda pernah ke masjid sebelumnya, Anda ada di sana.”

Beberapa kisah berisi perkiraan angka yang sangat kasar. Meskipun tak terhindarkan lagi bersifat anekdot dan sangat lokal, mereka tetap menunjukkan populasi Hui yang ditahan biasanya memiliki urutan yang sama besarnya dengan populasi Hui lokal pada umumnya.

Namun, pertanyaan mendasarnya tetap ada: Jika Hui benar-benar menjadi sasaran penahanan massal, mengapa kita tidak mendengar lebih banyak tentang hal itu mengingat kehadiran mereka yang signifikan di Xinjiang? Kazakh, yang memiliki populasi serupa, telah mengajukan lebih dari 2.000 nama individu yang menjadi korban kebijakan baru-baru ini. Diaspora Uighur juga telah melaporkan beberapa ribu. Bahkan Kirgistan, yang populasi resminya di Xinjiang hanya sekitar 200.000, telah berhasil melaporkan hampir 200. Namun, dengan Hui, jumlah korban yang ditahan yang dilaporkan nyaris tidak mencapai puluhan.

Nasib Muslim Hui yang Diseret ke Kamp Tahanan Bersama Warga Uighur

Seorang pria dari komunitas Muslim Hui berdiri di depan Masjid Nanxiapo di Beijing, China. (Foto: Getty Images/Kevin Frayer)

Foreign Policy mencatat, penjelasan yang mungkin terletak pada sifat dasar pelaporan berorientasi korban untuk Xinjiang. Laporan itu umumnya berasal dari teman dan kerabat di luar China. Sementara, etnis Kazakh dan Kirgistan sama-sama memiliki negara tetangga Xinjiang dan Uighur tidak memiliki negara selain diaspora yang tersebar dan berpengaruh, Hui tidak memiliki keduanya. Dengan demikian, pelaporan Hui yang sangat sporadis sebagian besar mengandalkan wartawan asing, organisasi aktivis, dan kelompok etnis lain.

Namun, ini bukan untuk mengatakan tidak ada diaspora yang cukup besar dengan tautan ke Xinjiang. Di Asia Tengah, di mana Hui umumnya disebut sebagai “Dungan”, lebih dari 100.000 orang Hui tinggal di perbatasan antara Kazakhstan dan Kirgistan. Berpisah secara kasar di dua antara kedua negara, mereka adalah keturunan dari orang-orang yang meninggalkan China pada akhir abad ke-19 untuk menghindari persekusi Dinasti Qing.

Berita Menarik :  CBA Merilis, Indikasi Dugaan Pertamina Bermain Mega Proyek Kapal Tangker

Walaupun akan sulit untuk mengatakan mereka telah mempertahankan hubungan yang sangat dekat dengan China, sejumlah besar hubungan bisnis memang ada dan dalam beberapa kasus bahkan didukung oleh hubungan keluarga, diyakini telah dimungkinkan oleh periode sejarah tertentu liberalisasi (seperti jatuhnya Uni Soviet dan pembukaan diri China). Meskipun demikian, hampir tidak ada yang dapat dikatakan tentang penindasan Hui oleh komunitas-komunitas tersebut.

Husei Daurov merupakan kepala Asosiasi Dungan Kazakhstan, yang memiliki kemitraan bisnis yang erat dengan China dan menerbitkan Silk Road Today, surat kabar yang menggemakan retorika media pemerintah China tentang Xinjiang. Ia tidak menghindar dari membahas masalah atau mengakui bahwa kebijakan terbaru di Xinjiang telah berjalan dengan ketat.

Ketika ditanya apakah orang-orang yang dia kenal telah terpengaruh, mengingat Daurov melakukan perjalanan ke Xinjiang setiap bulan, dia berbicara tentang seorang teman berusia 70 tahun dan putra teman itu, seorang pengusaha. Keduanya menghabiskan satu tahun di kamp tahanan karena sebelumnya pergi haji tanpa izin.

Namun, mengingat pertemuan dengan mereka setelah pembebasan mereka, ia menyajikan gambaran yang sama sekali berbeda dari penuturan standar, di mana para tahanan diwajibkan untuk belajar selama 6 jam sehari tetapi memiliki uang saku harian 80 RMB (US$11) untuk makanan (dengan standar harga makanan di Xinjiang hanya berharga 10 hingga 20 RMB) dan bantuan rumah sakit segera, bahkan untuk penyakit pilek. Putranya belajar perdagangan kejuruan baru, katanya, dan ayah 70 tahun itu belajar beberapa bahasa China.

Menurut Daurov, keheningan diaspora Hui dapat dijelaskan oleh fakta bahwa jumlah Hui yang ditahan tidak terlalu tinggi. Mereka yang ditangkap pada dasarnya karena “alasan dua kewarganegaraan”, penjelasan yang sebelumnya diberikan oleh otoritas Kazakhstan ketika menjelaskan penahanan warga Kazakhstan di Xinjiang, dan kemudian dirusak oleh dokumen internal yang bocor. Tidak ada orang Hui setempat yang datang kepadanya dengan keluhan, tutur Daurov.

Abubakir Wointse, ketua Asosiasi Dungan Kazakhstan lainnya yang beroperasi di Friendship House di Almaty dan secara teratur mengirim siswa untuk belajar di Lanzhou, Provinsi Gansu, mengatakan tidak ada seorang pun dari komunitas Hui setempat yang datang kepadanya dengan masalah terkait Xinjiang.

Namun, ada alasan lain yang memungkinkan bungkamnya orang-orang tentang penahanan Hui. Salah satu perwakilan komunitas Hui di Kirgistan, berbicara secara anonim, menguraikan tiga kelompok utama Hui di Asia Tengah dalam menghadapi peristiwa di Xinjiang.

Seringkali para pemimpin komunitas, yang memiliki hubungan bisnis dekat dengan China dan memilih untuk tetap apolitis agar tidak membahayakan mereka, melihat peristiwa tersebut sebagai persekusi agama tetapi hanya membicarakannya di lingkaran pribadi mereka untuk menghindari tekanan dari pihak berwenang setempat.

Mereka yang berjumlah hanya beberapa puluh orang, warga negara China dan takut untuk kembali ke China, memiliki prioritas untuk memperoleh kewarganegaraan lokal. Menurut sumber ini, kurangnya “persetujuan para tetua Hui untuk berdiskusi politik” telah menghentikan orang-orang yang memiliki para teman dan kerabat yang ditahan untuk berbicara tentang hal itu atau mengambil tindakan.

“Masalah ini tidak diangkat karena hubungan bisnis yang erat dan sifat apolitis absolut orang Hui,” tandas perwakilan komunitas Hui itu. “Namun, faktanya ada di sana dan ada cukup banyak orang Hui yang ditahan.” (Abdul Kholis)

 Sumber Foto artikel: Muslim Hui Diseret ke Kamp Tawanan Uighur: Getty Images/Kevin Frayer

 

Konvergensi Majalah MATRA
Abdul Kholis
the authorAbdul Kholis

Tinggalkan Balasan

Translate »