Making Smart Investments, repost Whatsapps Motivation Daily

MATRANEWS.id — “Making Smart Investments”

If you make smart decisions and invest in the right places, you can reduce the risk factor, increase the reward factor, and generate meaningful returns

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk dipertimbangkan saat Anda memulai:

– Mengapa Anda harus berinvestasi?

Minimal, berinvestasi memungkinkan Anda mengimbangi kenaikan biaya hidup yang disebabkan oleh inflasi.

Maksimal, manfaat utama dari strategi investasi jangka panjang adalah kemungkinan bunga majemuk, atau pertumbuhan yang diperoleh dari pertumbuhan.

– Berapa banyak yang harus Anda hemat vs. investasikan?

Sebagai pedoman, simpan 20% dari penghasilan Anda untuk membangun dana darurat yang kira-kira setara dengan pengeluaran biasa selama tiga hingga enam bulan.

Investasikan dana tambahan yang tidak digunakan untuk pengeluaran jangka pendek tertentu.

– Bagaimana cara kerja investasi?

Dalam dunia keuangan, pasar adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tempat di mana Anda dapat membeli dan menjual saham, obligasi, dan aset lainnya.

Anda perlu membuka akun investasi, seperti akun pialang, yang Anda danai dengan uang tunai yang kemudian dapat Anda gunakan untuk membeli saham, obligasi, dan aset lain yang dapat diinvestasikan.

– Bagaimana Anda menghasilkan (atau kehilangan) uang?

Di pasar, Anda menghasilkan atau kehilangan uang tergantung pada harga beli dan jual apa pun yang Anda beli.

Jika Anda membeli saham seharga $10 dan menjualnya seharga $15, Anda menghasilkan $5. Jika Anda membeli $15 dan menjual $10, Anda kehilangan $5.

https://www.facebook.com/DieHardMotivation

Are you a saver (penabung) or spender (pemboros) ?

Jika Anda memilih yang pertama, maka Anda mayoritas.

Menurut survei Charles Schwab tahun 2019 , sekitar 59% orang Amerika mengatakan bahwa mereka menganggap diri mereka penabung.

Bandingkan dengan temuan yang lebih baru, bagaimanapun, dan Anda akan melihat bahwa 63% responden dalam demografi yang sama saat ini hidup dari gaji ke gaji.

Jelas, ada keterputusan antara tujuan finansial yang kita tetapkan dan langkah yang kita ambil untuk mewujudkannya.

Banyak dari kita diajari sejak usia muda bahwa menabung adalah jalan paling langsung untuk membangun kekayaan dan mencapai kebebasan finansial. Tapi ini hanya mitos.

Meskipun menabung adalah kunci untuk mencapai kedua tujuan tersebut, melakukan investasi yang cerdas dengan uang Anda membuatnya jauh lebih mudah dicapai.

Ketakutan yang menghentikan sebagian besar orang untuk berinvestasi adalah hal yang masuk akal: kerugian finansial, bukan keuntungan finansial.

Ketika kita bekerja keras dan cukup disiplin untuk melupakan konsumsi dan menabung, gagasan kehilangan uang hasil jerih payah kita dapat dimengerti membuat kita tidak nyaman.

Akibatnya, kami menyimpan uang kami di rekening bank yang diasuransikan oleh FDIC.

Inilah masalahnya: Uang yang kita masukkan ke dalam rekening kita hampir pasti akan kehilangan nilainya.

Suku bunga rendah yang ditawarkan rekening tabungan bahkan tidak dapat mengimbangi inflasi, yang berarti daya beli uang kita berkurang semakin lama kita menabung.

Namun, ada beberapa kabar baik.

Jika Anda membuat keputusan cerdas dan berinvestasi di tempat yang tepat, Anda dapat mengurangi faktor risiko, meningkatkan faktor penghargaan, dan menghasilkan keuntungan yang berarti tanpa merasa lebih baik di Vegas.

Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk dipertimbangkan saat Anda memulai:

Why should you invest?

Menabung versus berinvestasi adalah perdebatan yang sering terdengar di kalangan keuangan. Tapi mereka adalah dua sisi dari mata uang yang sama.

Saat membangun kekayaan, menabung adalah bagian tak terpisahkan dari kotak peralatan keuangan — bukan karena menghasilkan kekayaan dengan sendirinya, tetapi karena menyediakan modal yang diperlukan untuk berinvestasi.

Minimal, berinvestasi memungkinkan Anda mengimbangi kenaikan biaya hidup yang disebabkan oleh inflasi.

Maksimal, manfaat utama dari strategi investasi jangka panjang adalah kemungkinan bunga majemuk, atau pertumbuhan yang diperoleh dari pertumbuhan.

How much should you save vs. invest?

Mengingat bahwa setiap investor memasuki pasar karena keadaan yang unik, jawaban terbaik untuk berapa banyak Anda harus menabung adalah “sebanyak mungkin”.

Sebagai pedoman, menabung 20% dari penghasilan Anda adalah tempat awal yang tepat .

Lebih banyak selalu lebih baik, tetapi saya percaya bahwa 20% memungkinkan Anda mengakumulasi modal dalam jumlah yang berarti sepanjang karier Anda.

Awalnya, Anda ingin mengalokasikan tabungan ini untuk membangun dana darurat yang kira-kira setara dengan pengeluaran biasa selama tiga hingga enam bulan.

Setelah Anda menyisihkan tabungan darurat ini, investasikan dana tambahan yang tidak digunakan untuk pengeluaran jangka pendek tertentu.

Diinvestasikan dengan bijak — dan dalam jangka panjang — modal ini dapat berlipat ganda.

How do investments work?

Understanding the market:

Dalam dunia keuangan, pasar adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tempat di mana Anda dapat membeli dan menjual saham, obligasi, dan aset lainnya.

Untuk memasuki pasar, jangan gunakan rekening bank Anda.

Anda perlu membuka akun investasi, seperti akun pialang, yang Anda danai dengan uang tunai yang kemudian dapat Anda gunakan untuk membeli saham, obligasi, dan aset lain yang dapat diinvestasikan.

Perusahaan besar seperti Schwab atau Fidelity akan membiarkan Anda melakukan hal yang sama dengan cara Anda membuka rekening bank.

Stocks vs. bonds:

Perusahaan publik menggunakan pasar untuk mengumpulkan uang untuk operasi, pertumbuhan, atau ekspansi mereka dengan menerbitkan saham (potongan kecil kepemilikan perusahaan) atau obligasi (utang).

Ketika sebuah perusahaan menerbitkan obligasi di pasar, mereka pada dasarnya meminta pinjaman kepada investor untuk mengumpulkan uang bagi organisasi mereka.

Investor membeli obligasi tersebut, kemudian perusahaan membayarnya kembali, ditambah persentase bunga, dari waktu ke waktu.

Saham, di sisi lain, adalah bagian kecil dari ekuitas dalam suatu perusahaan. Ketika sebuah perusahaan beralih dari swasta ke publik, sahamnya dapat dibeli dan dijual secara publik di pasar — artinya tidak lagi dimiliki secara pribadi.

Harga saham umumnya mencerminkan nilai perusahaan, tetapi harga sebenarnya ditentukan oleh apa yang bersedia dibayar atau diterima oleh pelaku pasar pada hari tertentu.

Saham dianggap investasi yang lebih berisiko daripada obligasi karena volatilitas harga ini.

Jika berita buruk muncul tentang sebuah perusahaan, orang mungkin ingin membayar lebih sedikit untuk membeli saham daripada sebelumnya, yang akan menurunkan harga saham.

Jika Anda membeli saham dengan jumlah uang yang besar, Anda berisiko kehilangan uang itu jika harga saham turun.

Saham juga lebih berisiko karena ketika perusahaan bangkrut, pemegang obligasi menerima uangnya kembali — pemegang saham tidak memiliki jaminan semacam itu.

Making (and losing) money:

Di pasar, Anda menghasilkan atau kehilangan uang tergantung pada harga beli dan jual apa pun yang Anda beli.

Jika Anda membeli saham seharga $10 dan menjualnya seharga $15, Anda menghasilkan $5.

Jika Anda membeli $15 dan menjual $10, Anda kehilangan $5.

Keuntungan dan kerugian hanya “direalisasikan” atau dihitung saat Anda melakukan penjualan aset — jadi saham yang Anda beli seharga $10 bisa turun menjadi $6, tetapi Anda hanya akan “kehilangan” $4 jika menjual saham seharga $6.

Mungkin Anda menunggu satu tahun dan kemudian menjual saham saat harganya mencapai $11, sehingga menghasilkan $1 per saham.

Are you investing reasonably?

Sekarang setelah Anda memahami cara kerja investasi, saatnya memikirkan di mana Anda ingin menaruh uang Anda.

Sebagai pedoman umum, ingatlah bahwa risiko terbaik yang dapat diambil seorang investor adalah yang diperhitungkan.

Tapi bagaimana Anda bisa dihitung?

Bagaimana Anda bisa membedakan investasi cerdas dari investasi berisiko? Sejujurnya, “pintar” dan “berisiko” adalah relatif bagi setiap investor.

Keadaan Anda (misalnya, usia, jumlah hutang, status keluarga) atau toleransi risiko dapat membantu Anda mengidentifikasi di mana Anda termasuk dalam spektrum risiko.

Secara umum, investor yang lebih muda dengan bertahun-tahun sebelum pensiun harus memiliki portofolio yang lebih berisiko.

Cakrawala waktu yang lebih lama itu memberi investor lebih banyak tahun untuk menghadapi naik turunnya pasar – dan selama tahun-tahun kerja mereka, investor idealnya hanya menambah akun investasi mereka daripada mengeluarkan uang.

Namun, seseorang yang mendekati masa pensiun jauh lebih rentan terhadap perubahan di pasar.

Jika Anda menggunakan akun investasi untuk menutupi biaya hidup Anda, Anda mungkin terpaksa mengeluarkan uang itu dari akun selama penurunan pasar, yang tidak hanya akan mengecilkan portofolio Anda tetapi juga dapat menyebabkan kerugian investasi yang signifikan.

Portofolio berisiko tinggi kemungkinan akan mencakup sejumlah besar saham dan lebih sedikit (jika ada) obligasi.

Seiring bertambahnya usia investor muda dan perlu mengurangi risiko dalam portofolio mereka, mereka harus mengurangi investasi mereka di saham dan meningkatkan investasi mereka di obligasi.

Pasang surut kehidupan akan memengaruhi investasi Anda lebih dari yang Anda sadari. Bersikap realistis tentang prospek keuangan Anda saat ini akan membuat Anda berpikiran jernih tentang di mana menginvestasikan uang Anda.

Are you building wealth that lasts?

Pengembalian yang lebih besar dari rata-rata hampir selalu mengharuskan Anda mengambil risiko yang lebih besar dari rata-rata, dan tidak ada makan siang gratis dalam berinvestasi .

Saat Anda bekerja untuk membangun kekayaan dan mengamankan masa depan finansial Anda, tetap fokus pada tiga keharusan investasi jangka panjang:

Build a “just in case” nest egg:

Hampir seperempat orang Amerika tidak memiliki tabungan darurat. Jangan biarkan diri Anda terjebak dalam perangkap itu.

Rekening tabungan pensiun adalah kendaraan tabungan yang penting, tetapi memanfaatkannya sebelum pensiun biasanya membawa denda pajak yang tinggi.

Untuk mencegah hal ini terjadi, buatlah dana darurat — seperti yang dijelaskan sebelumnya — yang kira-kira berjumlah tiga hingga enam bulan dari biaya hidup Anda.

Salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk masa depan finansial Anda adalah membuat tabungan otomatis — yaitu, minta bank Anda secara otomatis mengarahkan sebagian dari gaji Anda ke rekening khusus untuk ditabung.

Ini memastikan Anda menabung secara konsisten alih-alih memaksa Anda membuat pilihan aktif untuk menyisihkan uang.

Jumlah ini harus disimpan di suatu tempat dengan risiko rendah seperti rekening bank, dan harus tetap likuid (yaitu uang tunai atau hal lain yang selalu tersedia untuk Anda) untuk memastikan Anda dapat mengaksesnya jika Anda membutuhkannya.

Setelah Anda membentuk dana darurat, investasikan tabungan masa depan berdasarkan toleransi risiko Anda.

Steer savings in the right direction:

Umumnya, Anda ingin memulai dengan memutuskan berapa persentase aset yang Anda inginkan dalam aset berisiko (saham/saham) dan berapa persentase yang Anda inginkan dalam aset yang lebih aman (uang tunai dan obligasi).

Ini tergantung pada toleransi risiko Anda, seperti yang diuraikan di atas.

Seseorang yang muda dan bekerja harus memiliki hampir semua saham, sementara seseorang yang mendekati usia pensiun harus memiliki alokasi yang lebih sehat untuk obligasi.

Jika Anda baru mulai berinvestasi, saya percaya Anda harus melihat reksa dana atau ETF (yaitu, kumpulan saham, obligasi, dan sarana investasi lainnya).

Ya, daripada saham individu (yaitu, kepemilikan hanya dalam satu perusahaan) karena akan lebih mudah membuat akun terdiversifikasi menggunakan dana jika akun yang dimaksud kecil.

Diversifikasi (memiliki berbagai aset) penting karena mengurangi kemungkinan seluruh portofolio Anda akan kehilangan nilai dalam penurunan pasar. Anda pasti ingin mencari dana dengan rekam jejak yang solid dan biaya yang masuk akal; banyak pers populer dan situs penelitian khusus seperti Morningstar atau Yahoo Finance akan memberikan informasi ini.

Saat Anda siap untuk mulai berinvestasi pada saham individu, Anda pasti ingin melakukan penelitian yang sama pada perusahaan mana pun yang Anda pertimbangkan:

Apakah mereka memiliki rekam jejak yang baik?

Apakah mereka memiliki manajemen yang baik?

Apakah harga saham masuk akal?

Apakah itu menambah diversifikasi ke portofolio Anda, atau mirip dengan apa yang sudah Anda miliki?

Luangkan waktu pada langkah ini untuk memastikan Anda membuat pilihan investasi yang tepat.

Make variety a theme of your investments:

Diversifikasi ke seluruh “portofolio” investasi Anda (yaitu, semua investasi yang Anda miliki) sangat penting untuk membangun kekayaan karena memungkinkan Anda mengelola risiko secara lebih efektif.

Saham adalah salah satu investasi yang paling banyak dibicarakan, tetapi Anda tidak ingin mengikat seluruh masa depan finansial Anda dengan kesuksesan satu perusahaan — atau bahkan pasar yang lebih luas.

Bergantung pada keadaan keuangan dan toleransi risiko Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam ekuitas swasta, modal ventura, logam mulia, komoditas, dan real estat, yang semuanya tersedia di pasar.

Semua investasi ini dapat menjadi sarana yang efektif untuk mencapai diversifikasi portofolio dan mengelola risiko.

Mengapa?

Karena mereka mengandalkan driver dasar yang berbeda.

Ini berarti mereka umumnya beroperasi dengan cara yang tidak berkorelasi satu sama lain dan dengan investasi yang lebih tradisional seperti saham dan obligasi, sehingga mungkin naik saat saham turun.

Portofolio yang dibangun dengan baik harus mencakup beberapa jenis aset yang berbeda (artinya saham, obligasi, dll.) yang tidak bergerak bersamaan.

Ini mengurangi volatilitas portofolio tanpa harus menurunkan potensi pengembaliannya.

Meskipun langkah-langkah ini saja tidak akan menjamin Anda sepenuhnya mandiri secara finansial, saya yakin ini adalah titik awal yang bagus.

Mereka dapat membantu Anda mengumpulkan tabungan, mencapai diversifikasi portofolio, dan memberdayakan Anda untuk mulai membangun kekayaan demi masa depan keuangan yang lebih baik.

https://hbr.org/2021/08/how-to-make-smart-investments-a-beginners-guide
#SEMANGATINVESTASI

 

Tinggalkan Balasan